Penyebar Isu Rush Money di Tangkap Bareskim

administrator 26 November 2016 keunikan
imgdetail201611261528krim.jpg

JAKARTA ( bekasicenter.com ) - Tim Subdit Cyber Crime Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri menangkap AR atau Abu Uwais, pelaku penyebaran isu rush money. Abu Uwais diketahui bekerja sebagai guru SMK di Pluit, Jakarta Utara.

"Kemarin dini hari Cyber Crime Mabes menangkap AR atau Abu Uwais (31) guru SMK di Pluit Penjaringan, Jakarta Utara," kata Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Boy Rafli Amar kepada wartawan di Mabes Polri, Jl Trunojoyo,mengajak orang untuk melakukan penarikan uang secara bersama-sama (rush money).

Dalam penyelidikan ini tersangka aksi rush money mulai berjalan, dia menyuruh supaya mengambil uang dari bank milik komunis," terang Boy.

Abu Uwais dikenakan pasal 28 ayat 2 UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). "Ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara," kata Boy.


"Dalam penyelidikan ini tersangka aksi rush money mulai berjalan, dia menyuruh supaya mengambil uang dari bank milik komunis," terang Boy.

Abu Uwais dikenakan pasal 28 ayat 2 UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). "Ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara," kata Boy.

Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Brigjen Agung Setya pada Senin (21/11) menyebut ada sekitar 70 akun sosial media yang teridentifikasi menyebarluaskan isu tersebut. Polisi kemudian melakukan pemeriksaan secara digital forensik

Berita pilihan

iklan12018090420_IMG-20180904-WA0015.jpg